Aplikasi Pompa Hidrolik berdasarkan Jenis

Sistem penggerak hidraulik menggunakan fluida kerja bertekanan untuk menyalurkan daya ke mesin. Setiap sistem memiliki banyak aspek umum. Di sini kita akan fokus pada pompa hidrolik. Tujuannya adalah untuk memberi tekanan pada cairan hidrolik yang akan digunakan untuk menggerakkan mesin. Pompa dapat digunakan untuk menekan cairan segar dalam apa yang disebut sistem yuken piston pump a37 loop terbuka, atau untuk memberi tekanan ulang cairan setelah menggerakkan motor, yang dikenal sebagai sistem loop tertutup. Dalam kedua kasus, jenis pompa dicocokkan dengan aplikasi tertentu dan memiliki spesifikasi yang berbeda agar sesuai dengan skema desain proses apa pun. Mari kita lihat berbagai jenis yang tersedia untuk insinyur dan industri.

Perpindahan Tetap

Pompa hidrolik perpindahan tetap memiliki aliran yang ditentukan tergantung pada parameter desain. Jenis pompa ini lebih sederhana, lebih murah, dan lebih mudah perawatannya. Manfaat ini datang dengan mengorbankan fleksibilitas untuk mengubah parameter operasi untuk memenuhi kebutuhan proses.

Tipe dasarnya adalah pompa roda gigi. Tekanan dibuat dengan mendorong cairan kerja melalui sepasang roda gigi menuju outlet. Roda gigi ini dapat dijalankan dalam satu garis, atau bersarang satu sama lain untuk meningkatkan kinerja dan mengurangi tingkat kebisingan.

Pompa ulir tidak menggunakan roda gigi dan malah menggunakan sepasang spiral Archimedes. Ini muncul sebagai sekrup dengan alur yang sangat besar. Cairan yang bekerja mengambil tekanan saat mengalir melalui sekrup yang berputar. Pompa ini sangat cocok untuk laju aliran yang lebih tinggi pada tekanan yang relatif rendah.

Perpindahan Variabel

Jenis pompa ini menawarkan penggerak variabel, artinya laju aliran dan tekanan keluar dapat diatur dan diubah. Pompa ini biasanya lebih kompleks dan mahal sebagai hasilnya.

Pompa hidrolik baling-baling putar adalah model efisiensi yang lebih tinggi daripada pompa roda gigi dan cocok untuk rentang tekanan menengah (kira-kira 180 bar). Baling-baling offset konsentris dijalankan di pompa ini, menciptakan area di mana fluida kerja dipaksa ke volume yang lebih kecil sehingga meningkatkan tekanannya.

Pompa pamungkas dalam hal efisiensi dan output tinggi adalah piston sumbu bengkok dan desain silinder. Pikirkan piston dan silinder mesin mobil. Pompa ini dibuat dengan cara yang sama. Sumbu bengkok mengacu pada penyelarasan silinder yang memberikan efisiensi maksimum dan berjalan pada tekanan tinggi. Model aksi ganda dapat meningkatkan throughput dengan menggunakan dua silinder per piston. Pompa ini adalah yang paling mahal, tetapi sangat responsif.

Pompa hidraulik hadir dalam berbagai variasi agar sesuai dengan proses dan anggaran apa pun. Pompa perpindahan tetap yang sederhana bekerja sangat baik untuk proses yang tidak memiliki parameter operasi variabel. Model perpindahan variabel sangat cocok untuk proses yang lebih fleksibel dan juga dapat dihubungkan ke beberapa mesin dengan meningkatkan output berdasarkan jumlah mesin yang berjalan. Bahkan dalam kasus di mana desain ini tidak cocok, pompa dapat dijalankan secara paralel atau seri. Menghubungkan dua tekanan rendah, pompa yang lebih murah secara seri sering kali dapat berfungsi sebagai alternatif. Pompa hidraulik menawarkan kanvas besar untuk dikerjakan oleh seorang insinyur desain.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.