Film Animasi – Apakah Mereka Layak Di Dalam Negeri?

Toy Story 3 memulai debutnya di layar lebar musim panas ini, meraup pendapatan kotor lebih dari $1.046.340.665 di seluruh dunia menurut Box Office Mojo. Sebuah pencapaian besar yang telah mendeklarasikan Toy Story 3 sebagai film animasi dengan penjualan kotor tertinggi. Namun sebelum Toy Story 3, judul tersebut dimiliki oleh Shrek 2 yang memulai debutnya pada tahun 2004 dengan $919.838.758 gross di seluruh dunia.

Namun, haruskah ada film animasi lain yang pantas mendapatkan kredit lebih dari Toy Story 3 dan Shrek 2 sebagai film animasi dengan penjualan kotor tertinggi? Saya percaya begitu, dan film animasi itu seharusnya dan selalu menjadi Putri Salju Disney dan Tujuh Kurcaci.

Putri Salju dan Tujuh Kurcaci membuat debut teaternya pada tahun 1937, yang juga dinyatakan sebagai animasi fitur lengkap pertama. Awalnya, dalam debutnya pada tahun 1937, film tersebut menghasilkan total pendapatan kotor domestik sebesar $66.596.803. Untuk referensi cepat, film ini diterbitkan ulang empat kali pada abad ke-20: 1937, 1983, 1987, dan 1993 yang menghasilkan total pendapatan kotor sebesar $184,925.486 (belum disesuaikan).

Namun, dengan menggunakan Kalkulator Statistik Tenaga Kerja Biro AS dan sedikit matematika, jika kita menyesuaikan $66.596.803 untuk inflasi, jumlah totalnya menjadi $1.000.596.663 dalam dolar hari ini.

Meskipun, pendapatan kotor Snow White yang disesuaikan sebesar $1.000.596.663 kurang dari pendapatan kotor Toy Story 3 yang $1.046.340.655, film tahun 1937 hanya dirilis di dalam negeri. Ya! Itu berarti hanya dirilis di sini di Amerika Serikat dan tidak di seluruh dunia seperti film atau film animasi saat ini.

Jadi ini menimbulkan pertanyaan, jika dirilis ke negara-negara maju lainnya dengan teater di akhir tahun 1930-an, berapa banyak pendapatan tambahan, Putri Salju dan Tujuh Kurcaci akan membawa? Mungkin lebih, sebenarnya saya akan berasumsi itu akan dengan mudah mengalahkan Toy Story 3, mengingat angka mereka hampir menyamai sekarang.

Sekarang mari kita mengambil pendekatan yang berbeda untuk argumen ini. Toy Story 3 bersama dengan Shrek 2 dan Ice Age: Dawn of the Dinosaurs semuanya menghasilkan sebagian besar pendapatan mereka dari luar negeri daripada di sini di Amerika Serikat.

Bahkan, dalam beberapa kasus penjualan di luar negeri hampir empat kali lipat dibandingkan dengan penjualan domestik. Misalnya, Ice Age: Dawn of the Dinosaurs (2009) hanya menghasilkan $196.573.705 dalam penjualan domestik, sementara menghasilkan $690.112.575 di pasar luar negeri. Meskipun, saya yakin studio Fox tidak terlalu terkesan dengan jumlah film domestik, namun, saya yakin mereka sangat gembira ketika mereka memperhitungkan penjualan luar negeri mereka.

Tampaknya dengan pengecualian film animasi The Princess and the Frog (2009), studio animasi masih dapat menghasilkan uang dari penjualan domestik tetapi sebagian besar uang mereka pasti berasal dari pasar luar negeri.

Tetapi kembali ke penjualan kotor domestik Putri Salju sebesar $66.596.803 atau $1.000.596.663 menyesuaikan dengan inflasi, apakah ini berarti bahwa orang dutafilm Amerika menghabiskan lebih sedikit uang mereka untuk film animasi? Apakah persaingan film live action membuat persaingan film animasi semakin ketat? Atau mungkin teknologi dan fakta bahwa membakar dan mengunduh film baru menjadi lebih mudah, lebih murah, dan lebih diterima?

Mungkin sudah waktunya bagi studio dan teater untuk berkolaborasi dan menemukan cara lain untuk menjual film animasi kepada konsumen AS, sesuatu yang akan mendorong konsumen untuk membeli dan menonton film tersebut daripada mengunduh atau mengukusnya secara ilegal di komputer mereka.

Tapi apapun masalahnya, jelas bahwa film animasi tidak sebaik yang mereka lakukan beberapa dekade lalu. Snow White and the Seven Dwarfs (1937), 101 Dalmatians (1961), Fantasia (1941), Lion King (1994), dan the Jungle Book (1967) saat ini merupakan 5 film animasi domestik terlaris (disesuaikan) dan akan lebih dari kemungkinan besar akan tetap seperti ini… Selamanya.

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.