unta robot; Diskusi Think Tank

Armando Martinez menuruni tangga bersama temannya, Eza Ponze, di area belakang Restoran El Rosedal (di Lima, Peru) di mana mereka memiliki arena terbuka kecil untuk sabung ayam. Dia duduk, sekitar sepuluh kaki dari area arena, dengan Eza, ini adalah sabung ayam pertamanya, dan pacarnya Martha mendapatkan sandwich, dengan istri Eza, Maria. Mungkin ada dua ratus orang yang mengelilingi arena kecil ini, pemilik ayam putih (ayam jantan) bernama Chusco, berdiri diam dan tegak di sisi pulau, menghadap ke arena, bangga dengan burung pemangsanya, di tangannya. , memegangnya di bawah perut, dan membelai bagian belakang kepalanya.

Armando merasakan campuran kegembiraan yang tidak dapat dijelaskan, dan kecemasan, dia tidak yakin apakah itu benar untuk menonton dua burung, ayam, berkelahi satu sama lain, mungkin sampai mati untuk menghibur dua ratus penonton.

“Armando,” kata Eza, mendengarkan dia berbisik pada dirinya sendiri, “Kau setuju dengan ini?”

Dia tidak merespon.

Dia sedang berpikir keras, pikir Eza.

“Armando,” katanya, dan menghentakkan kakinya.

“Aku di sini, aku di sini, hanya melamun kurasa aku sedang melihat lantai hijau ke arena, dan strip kuning di sekitarnya.”

“Kamu ingin bertaruh?” kata sebuah suara di belakang keduanya.

“Tidak, terima kasih, kami bertaruh di antara kami sendiri,” kata Eza.

“Orang-orang bertaruh pada ayam?” tanya Armando.

“Tentu mau yang mana, yang putih, dia Chusco, atau Aji Negro?” kata Eza.

Seseorang melalui pengeras suara berkata, sabung ayam akan dimulai dalam lima menit untuk mendapatkan tempat duduk. Martha dan Maria sekarang kembali dengan sandwich dan kopi, berjalan melewati kerumunan lutut untuk duduk di samping pasangan mereka.

Asap memenuhi ruangan, turun ke atas semua orang, sabung ayam terpercaya ketika tiga ratus orang lainnya, yang berada di restoran makan ayam, dan minum bir, berdiri di sekitar berbicara, tiba-tiba, semua berdiri dan pergi untuk bergabung dengan yang lain dan menonton pertarungan; orang-orang berteriak “Chusco!” dan “Aji Negro!” “Chusco!” dan “Aji Negro!” Saking berisiknya di area arena, istri Eza hanya bisa sedikit memahami keluhan suaminya, “Kopinya lemah, asam…” katanya.

“Apa?” dia menjawab?

“Ini mengerikan, kopinya, ini mengerikan!” kata Eza, membuat wajah, meletakkan kopi di bawah kursinya.

“Oh, itu satu-satunya kopi yang bisa kutemukan.”

Seorang pria lain sedang mendorong jalan melalui pulau di depan mereka, dia memiliki sebuah kotak, ayam lainnya ada di dalamnya, Aji Negro, dan dia menempatkan kotak kayu di dekat tempat pembicara rumah itu, yang memiliki pengeras suara. Dia adalah seorang pria kecil, dibandingkan master Chusco. Dari sisi yang berbeda mereka membawa petarung mereka ke area arena. Pembicara, dengan jaket merahnya meninggalkan tempatnya, dan berjalan keluar ke arena, memeriksa kedua ayam, memberikan ok, lalu kembali ke tempatnya, di depan, sedikit ke sisi kanan Armando dan Eza.

Pria yang lebih muda dan lebih tinggi, pemilik Chusco, sekarang telah melepaskan pejuangnya, begitu pula pria yang lebih pendek melepaskan Aji Negro, dan semua orang mencondongkan tubuh ke depan, bahkan Armando untuk melihat ayam-ayam itu saat mereka berputar-putar untuk menemukan kelemahan yang lain.

“Apakah mereka akan saling membunuh,” tanya Martha, memejamkan matanya sedikit, menutupinya dengan satu tangan, melihat ke mana-mana melalui jari-jarinya yang terbuka, berharap bisa melewatkan serangan yang akan datang.

“Itulah sebabnya kami di sini,” kata Eza, “untuk melihat pertarungan yang bagus,” dan Eza mengangkat tangannya, seperti yang dilakukan seratus orang lainnya di arena, dan berteriak, “Aji Negro!” dia bertaruh sepuluh sol padanya dengan Armando, yang mendapat “Chusco.”

“Berapa banyak sabung ayam yang kamu ikuti?” tanya Armando pada Eza.

“Banyak, banyak…” kata Eza tak mau bicara.

“Ini yang pertama,” kata Martha kepada Maria.

“Hanya yang ini, ya?” jawab Maria.

“Itu saja!” katanya, lalu Eza, membuat komentar dengan mengatakan apa yang mungkin dia yakini sebagai kebenaran, setidaknya f

A note to our visitors

This website has updated its privacy policy in compliance with changes to European Union data protection law, for all members globally. We’ve also updated our Privacy Policy to give you more information about your rights and responsibilities with respect to your privacy and personal information. Please read this to review the updates about which cookies we use and what information we collect on our site. By continuing to use this site, you are agreeing to our updated privacy policy.